Fahri Hamzah Akui Segera di Ciduk Polisi Soal Pidato Reuni Alumni 212

Fahri Hamzah Akui Segera di Ciduk Polisi Soal Pidato Reuni Alumni 212
Fahri Hamzah Akui Segera di Ciduk Polisi Soal Pidato Reuni Alumni 212

Tamanberita.com -Dua pimpinan DPR, Fadli Zon dan Fahri Hamzah hadir di kawasan Monas. Keduanya datang untuk mengikuti reuni alumni aksi 212.

Keduanya sempat memberikan sambutan. Fadli Zon mengaku berterima kasih diundang karena acara reuni ini sekaligus untuk memperingati Maulid Nabi Muhammad SAW.

Tamanberita.com -Fahri Hamzah Akui Segera di Ciduk Polisi Soal Pidato Reuni Alumni 212

“Mari kita junjung tinggi semangat persatuan. Saya yakin umat Islam di Indonesia cinta persatuan dan menolak segala perpecahan, saya sangat mendukung kegiatan ini,” kata Fadli Zon.

Fahri juga memberikan sambutannya. Dia merasa senang hadir di tempat tersebut.

Di sela pidatonya, Fahri Hamzah mengenang dulu aksi 411 yang digelar 4 November 2016. Dia mengaku mendapat informasi akan ditangkap usai berpidato di acara tersebut.

“Ketika 411 habis pidato saya dapat laporan dari pejabat negara bahwa saya akan ditangkap karena ujaran kebencian dan menghasut,” kata Fahri.

“Karena saat itu saya memberitahu cara menjatuhkan presiden. Menjatuhkan presiden itu konstitusional. Karena jika presiden melakukan impeachment bisa dijatuhkan konstitusional,” sambungnya.

Dia mendoakan semua yang turut dalam aksi 212 akan menjadi mujahid. “Pak Jokowi dengar itu angguk-angguk. Dia alumni 212 mudah-mudahan dia jadi mujahid. Tahun lalu dia nampak, jangan-jangan dia nampak sekarang kalau ada bawa ke atas panggung,” kata Fahri.

Dalam kesempatan yang sama, Amien Rais, juga berpesan agar para kaum muslimin berjihad di jalan Allah. “Allah pasti menunjukkan jalan kami dan bersama orang dengan kebaikan,” kata Amien.

Menanggapi ucapan Fahri, Kabagpenum Divhumas Mabes Polri, Kombes Pol Martinus Sitompul mengatakan bahwa pihaknya tak merasa ingin melakukan penangkapan terhadap Fahri Hamzah. Pihaknya pun justru tak mengetahui hal tersebut.

“(Pidato) yang mana. Yang bilang siapa?” kata Martinus.

Lebih lanjut, Martinus pun memastikan, jika pihaknya tak akan melakukan penangkapan terhadap Fahri. Karena kalau pihaknya ingin melakukan penangkapan terhadap seseorang itu berawal dari adanya laporan.

“Proses penangkapan itu kan didahului dengan sebuah laporan, Kemudian sebuah panggilan-panggilan yang tidak dihadiri yang kemudian dilakukan penangkapan kalau dalam kaitan hal ini kan tidak ada sama sekali laporan yang masuk terkait saudara Fahri Hamzah, jadi kaitan apa dengan penangkapan,” pastinya.

Martinus pun menegaskan, jika pihaknya sampai saat ini belum mendapatkan informasi jika Fahri akan ditangkap karena diduga telah melakukan ujaran kebencian.

“Sampai saat ini belum ada informasi yang saya terima terkait dengan proses penegakan hukum hal ini ya (Pengakuan Fahri mau ditangkap aksis 411),” tandasnya.

Add a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *