Kantongi 5 Dukungan Partai Politik, Siapakah Calon Cawapres Jokowi?

Kantongi 5 Dukungan Partai Politik, Siapakah Calon Cawapres Jokowi?
Kantongi 5 Dukungan Partai Politik, Siapakah Calon Cawapres Jokowi?

tamanberita.com – Jokowi Widodo telah mengantongi lima dukungan partai politik untuk maju di Pilpres 2019 mendatang.

PDIP, Golkar, PPP, NasDem dan Hanura telah deklarasi dukung Jokowi.

tamanberita.com –┬áKantongi 5 Dukungan Partai Politik, Siapakah Calon Cawapres Jokowi?

Kini, perdebatan bergeser kepada siapa tokoh yang tepat mendampingi Jokowi

Sebagai calon wakil presiden dalam pertarungan tahun depan

Jokowi telah membentuk tim internal untuk mengkaji siapa sosok yang paling pas.

Di samping itu, pembahasan cawapres juga akan dilakukan bersama para partai koalisi.

Politikus PDIP, Maruarar Sirait memprediksi,

Setidaknya ada empat poin yang tengah dipertimbangkan Jokowi dalam memilih wapres.

Yakni, elektabilitas, kenyamanan dan mencari sosok untuk presiden pengganti pada 2024 mendatang.

“Jadi apakah Jokowi memilih wakil hanya sebagai wakilnya saja

Atau memilih wakil yang menjadi presiden pada 2024.

Itu dua hal berbeda sama sekali. Itu manusiawi menurut saya.

Bagaimana visi misi itu bisa berkelanjutan dan berkesinambungan,”

Kata Maruarar saat menghadiri rilis survei elektabilitas capres

Dan cawapres versi Populi Center di Jakarta, Rabu (28/2) kemarin.

Jokowi memang masih memiliki waktu sekitar enam bulan lagi untuk mematangkan pilihan.

Agustus 2018, KPU baru akan membuka pendaftaran capres dan cawapres.

Dari rentang waktu itu, segala kemungkinan bisa terjadi.

Para tokoh partai pun kini tengah menjalin komunikasi politik demi membangun koalisi.

PDIP mengaku tengah mengkaji lima nama untuk disandingkan dengan Jokowi.

Namun, masih menutup rapat-rapat siapa nama yang sedang dipertimbangkan tersebut.

Ketua relawan Arus Bawah Jokowi, Michael Umbas mengatakan

Pihaknya menyerahkan sepenuhnya kepada Jokowi soal nama cawapres.

Dia optimis, pada saatnya nanti akan dimintai pertimbangan oleh Jokowi.

Umbas menambahkan, Jokowi memiliki kemampuan yang cakap untuk memilih wakil presiden.

Dia tak ingin terjebak cawapres Jokowi harus dari kalangan militer atau santri nantinya.

Mantan ketua Silatnas Relawan Jokowi 2016 lalu hanya mengingatkan

Jokowi harus memilih calon wakil presiden yang memiliki elektabilitas tinggi dan diterima oleh semua kalangan.

“Seperti sikap relawan sebelum-sebelumnya

Kami lebih percaya pilihan Pak Jokowi menentukan mana yang paling pas.

Beliau punya kemampuan yang brilian memilih,”

Kata Umbas saat berbincang dengan tamanberita.com.

Sementara itu, Pengamat Politik dari Universitas Airlangga, Suko Widodo melihat

Jokowi akan memilih calon wakil presiden yang memiliki kepercayaan tinggi di mata masyarakat.

Malah dia tak yakin Jokowi akan mengambil tokoh politik.

Suko memaklumi jika Jokowi akan meminta pertimbangan-pertimbangan kepada partai koalisi dalam memilih cawapres.

Tapi, dia meyakini, Jokowi akan tetap melihat kepercayaan publik ketimbang masukan dari partai politik.

“Pertimbangan orang yang bisa diterima dengan trust tinggi.

Kalau melihat koalisi, tentu Golkar logis dapat cawapres

Karena suara paling tinggi, logis untuk mendampingi.

Tapi logika kedua, apakah punya kepercayaan publik

Kemungkinan Pak Jokowi akan combine dukungan parpol dan publik

Bisa-bisa bahwa orang yang dimunculkan orang yang bisa diterima bukan orang partai

Terutama yang punya pengaruh besar,” kata Suko.

Dia merasa yakin pada akhirnya Jokowi akan memilih orang yang berasal dari luar partai politik.

Sejumlah nama yang ada pun dinilai layak dan cakap untuk mendampingi Jokowi di pilpres 2019 nantinya.

“Misalnya saya boleh menyebut Sri Mulyani

Saya juga boleh menyebut gubernur Jatim yang punya pemilih besar

Dia juga punya pengaruh di pemerintahan.

Malah saya tidak terlalu yakin Pak Jokowi akan mengambil dari tokoh politik,” kata Suko.

Menurut Suko, partai pendukung nantinya akan pasrah saja dengan pilihan Jokowi.

Sebab, Jokowi dinilai memiliki pengaruh lebih besar di publik ketimbang kekuatan partai politik.

Add a Comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *