Ridwan Kamil Ingin Jadikan Kota Bandung Sebagai Kiblat Kota Bahagia

Ridwan Kamil Ingin Jadikan Kota Bandung Sebagai Kiblat Kota Bahagia
Ridwan Kamil Ingin Jadikan Kota Bandung Sebagai Kiblat Kota Bahagia

TamanBerita.com – Wali Kota Bandung Ridwan Kamil bertekad menjadikan Kota Bandung sebagai kiblat kota bahagia.

BeritaTerkini.com –┬áRidwan Kamil Ingin Jadikan Kota Bandung Sebagai Kiblat Kota Bahagia

Berbagai pembangunan infrastruktur yang dibangun selama empat tahun kepemimpinannya ditujukan untuk membahagiakan warganya.

Demikian disampaikan Emil saat menjawab pertanyaan Arman, mahasiswa Universitas Diponegoro Semarang di sela kuliah umum. Arman sebelumnya bertanya tentang arah pembangunan Kota Bandung selama Emil menjabat.

Saya ingin Bandung jadi percontohan kota bahagia. Karena 87 persen warga Bandung ini bahagia.

Pilihan sebagai kota bahagai penting karena kota modern atau kota hijau telah melekat di kota lain. Kota modern misalnya pasti identik dengan Jakarta, begitu dengan Kota Hijau identik dengan Bali.

Bandung pun akan difokuskan menjadi kiblat kota bahagia. Agar target direalisasi, sejumlah program dirancang mulai dari penyediaan mobile counselling yang berisi para psikolog.

Orang kota itu banyak yang stres, makanya kami siapkan mobile counselling. Kalau stres, cari mobil ini di taman kota, ada psikiater, semua boleh dilimpahkan masalahnya.

Penyediaan psikolog dinilai penting untuk menekan angka bunuh diri. Di kota besar karena banyaknya masalah, kecenderungan mengakhiri hidup menjadi tinggi.

Ia lalu merujuk pada dua kota besar di dunia, yaitu Singapura dan Seoul. Di Seoul, tingkat orang yang mengakhiri hidup tertinggi kedua di dunia.

Saya sediakan psikolog agar tidak bunuh diri, saya ini serius, ucap bakal calon Gubernur Jabar ini.

Selain layanan konsultasi keliling, Emil juga menyediakan 1.500 dokter dan perawat untuk merawat pasien di rumah. Para dokter langsung ke rumah pasien untuk memberikan penanganan lebih lanjut.

Langkah itu, sambung dia, dinilai lebih hemat ketimbang merawat pasien di rumah sakit.

Ketimbang orang miskin ke rumah sakit, padahal bisa saja dirawat di rumah. Bisa membuat BPJS tidak jebol.

Dalam hal permodalan, Emil mensyaratkan istilah Kredit Mesra. Ketika ingin pinjam modal, maka harus mendapat rekomendasi dulu dari ketua dewan masjid.

Jadi tujuan akhir pembangunan itu kebahagiaan. Dan, teori bahagia itu datang dari silaturahmi.

Add a Comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *